Posted in Principal Life

Membentuk Tim yang Solid

Heylowww… Ini adalah tulisan pertama saya di blog. Sebenarnya saya pernah mempost tulisan di web sekolah saya, www.smpattahiriyahcakung.com, tapi baru kepikiran bikin blog. Niatnya pengen ngelancarin nulis aja dan berbagi informasi tentang pengalaman selama lima tahun menjadi kepala sekolah. Mohon dimaklum kalau ada penulisan atau tata bahasa yang kurang catchy, karena masih belajar…

Pada tulisan saya terdahulu (bisa diunduh di sini), saya pernah membahas mengenai bagaimana menjadikan sekolah berkualitas, salah satu syaratnya adalah terbentuknya tim managemen yang solid. Membangun sebuah tim yang solid tentu tidak mudah karena menyatukan beberapa pemikiran, ide, bahkan hati. Mengapa hati? Karena membentuk tim yang solid juga perlu membangun chemistry antar individu yang nota bene memiliki sifat, karakter dan kepribadian yang berbeda. Namun inilah tantangannya!

Selama lima tahun ini saya punya catatan penting yang harus dilakukan untuk membangun bahkan mempertahakan tim yang solid di sekolah, check it out!

  1. Pola Komunikasi

Komunikasi adalah ujung tombak kekuatan sebuah tim. Kita tahu bahwa setiap orang memiliki gaya komunikasi mereka masing – masing. Perbedaan ini kadang membuat penyampaian informasi sering tidak tersampaikan dengan baik, bahkan salah-salah dapat memicu provokasi. Zeram kan? Tim yang solid harus saling mengerti bagaimana pola komunikasi antar anggota tim, terutama pemimpin dari sebuah tim. Tujuannya adalah memudahkan kita untuk mencapai visi bersama.

  1. Mengetahui tipe kepribadian

Seperti kata pepatah tak kenal maka tak sayang, individu di dalam sebuah tim perlu mengenal kelebihan dan kelemahan satu sama lain. Oleh karena itu, masing – masing anggota khususnya pemimpin tim harus dapat menyatukan perbedaan. Sebagai ketua atau pemimpin, kita harus bisa mengetahui bagaimana tipe kepribadian dari masing-masing individu. Jika kita mengetahui hal tersebut, kita dapat memberikan mereka tugas yang dapat membuat mereka berkembang dalam pekerjaan yang mereka lakukan.

  1. Keseimbangan antara tugas dan kesenangan

Tim bukan hanya sekedar mengerjakan dan menyelesaikan pekerjaan secara bersama – sama, memikul beban dan berbagi tugas. Tapi tim juga tempat di mana setiap orang dapat berbagi kebahagiaan dan kesenangan. Hal ini dapat dilakukan dengan cara:

  • Sesekali adakan rapat santai. Bahas apapun yang terjadi di sekolah namun sambil menikmati makanan yang disediakan, gak usah mewah, gorengan juga sudah senang, lebih baik sih kalau disediain pizza hehe. Hal ini akan memungkinkan untuk mengeluarkan ‘’unek-unek’’ atau masalah-masalah yang tersembunyi, selain itu anggota tim akan mengenal pemimpin lebih baik.
  • Percayai tim. Salah satunya adalah dengan memberikan kesempatan atau mendelegasikan kepemimpinan kepada mereka. Biarkan mereka mengambil keputusan dan menyelesaikan masalah mereka sendiri. Mereka akan bertanya jika mereka merasa butuh bantuan saja.
  • Berbicara secara personal. Bicaralah, kalau bisa bantu urusan mereka mengenai masalah selain urusan pekerjaan, seperti masalah keluarga, hobbi, atau yang lain. Dengan demikian mereka merasa mendapat atensi yang tulus dari pimpinannya.
  • Sesekali tanyakan saran pada mereka atas suatu masalah yang sulit yang sedang dicari solusinya. Faktanya, seringkali anggota tim memiliki ide bahkan keahlian yang tidak dimiliki oleh pemimpin. Mereka dapat membantu pemimpin tim dalam mengatasi masalah. Dengan menanyakan saran kepada mereka, akan membuat anggota tim merasa lebih dihargai. Hal ini secara tidak sadar akan meningkatkan kadar kepemimpinan pemimpin dimata mereka. Kita juga bisa belajar banyak dari mereka toh?
  • Berbagi informasi kepada tim. Bisa berbagi informasi mengenai lingkungan, kejadian-kejadian yang terjadi saat itu, artikel yang menarik, berita yang sedang booming dan berita menarik lainnya.
  • Berbagi ilmu atau keahlian. Hal ini selain akan meningkatkan kompetensi anggota tim, juga akan membuat anggota tim merasa bahwa pemimpin mereka tidak sekedar nyuruh-nyuruh saja, namun juga educator bahkan leader mereka. Ini akan membuat mereka lebih loyal kepada kita.
  • Libatkan anggota tim dalam mengambil keputusan yang sulit. Pada saat sulit, tunjukkan bahwa pimpinan mampu mengatasi problem tersebut dan mendapat hasil yang mumpuni. Keterlibatan tim atas proses penyelesaian masalah yang berujung pada hasil, akan membentuk suatu ikatan batin yang luar biasa.
  • Rayakan keberhasilan atas pencapaian target atau keberhasilan melewati masalah bersama-sama dengan anggota tim. Kita bisa mengajak mereka jalan-jalan, mancing, nonton bersama, makan bersama, dan lain-lain.

That’s all! Semoga kita dapat membangun tim yang solid!

Advertisements

Author:

Lucky mother of Rafa and Sofia Alfarabi Lucky wife of Mr. Alfarabi Interested in learning culture, getting involved in a volunteering activity, parenting, and children empowerment. Studied Psychology Education and Developmental Psychology Practitioner.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s